Tuesday, July 14, 2015

kenapa harus mudik ?

mudik, dengernya adalah kepadatan dijalan raya, kelelahan yang sangat, semua berjubel
entah antri tiket, entah antri naik kendaraan umum, antri di pelabuhan
semuanya deh berjubel..
tapi kenapa terus ada mudik ? terus mau mudik? terus rela mudik ...

ada pepatah, sejauh2nya burung terbang pasti kembali ke sarang...
saya dibesarkan dari keluarga pedagang, dulu acara mudik dilakukan setelah lebaran. 
seringnya dihari raya idul adha.. karena setiap lebaran ada dipasar melihat beragam type orang pemudik .. dulu dalam otak kecil saya mudik itu seperti pembuktian ke lingkungan tinggalnya dulu tentang kesuksesan di rantau ... karena saya lihat beberapa pelanggan2 ibu saya yg merantau misal kejakarta pulang-pulang penampilannya sdh berbeda, gaya bicara logat juga sdh sesuai dng tanah rantauannya .. penampilannya juga genjreng bangett... ^_^
setelah saya sekolah diluar kota, mudik setiap minggu, membuat paradigma memandang saya berbeda. kenapa kita rela berkorban untuk mudik, bahkan dibela-belain untuk mudik?
karena ternyata mudik itu seperti oase dipadang yang gersang... menyejukkan hati membuat kaya hati.. meski hanya nyampai rumah, melihat orang-orang tercinta , bahkan jika orang tercinta itu sdh meninggal kita mengunjungi makamnya itu sudah seperti diguyur air segar namun hangat ke badan. indah sekali rasa dihati ... 

meski perjalanan itu panjang dan melelahkan, tetap mudik itu indah
seperti seorang ibu yang berjuang saat melahirkan anaknya..
meski sakit tiada terperi saat anaknya lahir rasa sakit itu menguap hilang... 
begitulah mudik.. indah... dan selalu ingin kembali dan menjalani....


selamat mudik riaaa... 
hati-hati dijalan , semoga selamat sampai tujuan dan selamat kembali ke domisili...

barakallahulaka wa baraka alaika ... 

malang, 14 Juli 2015
ummiayezza 



Sunday, May 17, 2015

Kolam Pancing Tenggarong Kepanjen Malang


Kolam Pancing Tenggarong kepanjen Malang menyuguhkan suasana pedesaan yang asri.. tergolong luas untuk zona pancing, juga komplit untuk wisata pedesaan keluarga yang lain dari pada yang lain.
di kolam pancing ini ada kolam renang keluarga , ada terapi ikan juga . 
di tengah kolam pancing kita langsung dilingkari lesehan-lesehan dengan semilir angin sejuk, segar.
ikan panggang nan segar sudah dipanggang secara alami dan matang sempurna, sambil menunggu ikan matang bisa memesan berbagai minuman sambil mancing/menikmati orang-orang memancing. 
minuman paling favorit keluarga es tape, karena tape dan susunya benar-benar mantab .

kolam pancing ini memang tidak langsung dipinggir jalan raya, dan belum ada plang-plang petunjuk menuju kesana, jadi masih mengandalkan informasi dari mulut ke mulut. 
bagai menemukan mutiara di lautan saat mengunjunginya pertama kali ... 

dan ternyata Kota Malang masih memiliki banyak object wisata menawan ... 
semangattt .. nantikan liputan traveling dalam kota Malang Berikutnyaaa ... 

by ummiayezza
kunjungan tgl 14Maret 2015 

Waterboom Tirtasani Karang Ploso Malang


Waterboom Tirtasani terletak di perumahan Tirtasani Karang Ploso Malang
tempatnya mudah dijangkau, dari Surabaya ke arah Batu melalui perempatan bentoel hanya butuh 3km perjalanan di pinggir kanan jalan sudah ada plang besar lokasi .. masuk 500m aja sudah sampai
kita datang saat masih promo, tiketnya @10rb , 
harga normalnya belum ada ^_^ gosip2nya @35rb ^_^

waterboom ini efektif untuk yg fokus ke main air.. ada kolam untuk mulai baby sampai yg sudah ahli renang .. untuk liburan keluarga menyenangkan... 

ayoo ke waterboom Tirtasani .... ^_^





Friday, February 20, 2015

karomah Rasulullah saat sakit

<photo id="1" />
sakit, itu penggugur dosa..
nancep banget kajian itu ke saya, 
"sakit, bisa jadi sentilan DIA untuk ngajak bicara ke kita.."
"atas ijinNYA sugesti adalah obat sakit paling ampuh.."

iya sugesti.. alhamdulillah wejangan2 ustadzah,ustadz juga kajian bedah tibbun nabawi..
saat diamalkan dng yakin ..alhamdulillah sering efektif tentu atas ijinNYA...
saat anak2 sakit, saya sakit atau suami sakit...yg pertama saya dan keluarga terapkan adalah nanya ke masing2..
misal saat abi sakit... setelah cek kondisi dan nanya keluhan2 dimana posisi sakitnya..
kita langsung flaskback kejadian apa beberapa waktu lalu, sehari lalu, beberapa hari terdekat yg lalu..
apakah kita pernah menyakiti seseorang, berbuat tdk baik ke orang terutama pertama ke orang terdekat, atau pernahkah kita sombong terhadap sesuatu .. sombong dalam beribadah, sombong dalam perbuatan merasa lebih dr orang lain..merasa paling baik atau lebih baik dr orang lain ...
ada dimana perbuatan itu, hati,mata,pikiran atau badan yg lain...

begitupun saat anak2 sakit.. panas misal.. saya selalu nanya.. ada apa dng perbuatan kami.. apa yg anak2 ingin dan fikir beberapa waktu yg lalu.. 

ada yg memang kita diberi ilham tau oo perbuatan itulah yg efeknya sakit ini.. selebihnya kita tdk tahu ..kl tau dan kekeluarga inti kita saling langsung minta maaf dan istigfar.. meski kami tetap melampai masa penyembuhan, masa bersyukur diberi sakit .. masa harus mencari jalan untuk menyembuhkan sakit..minimal kita lebih sehat duluan secara hati..badan bisa jadi masih sakit... namun hati sudah lebih tenang .. dan ilmu tibbun nabawi itu dampaknya luar biasa ke penyerapan asupan yg kita masukkan untuk pengobati sakit...

jadi bukan keburu gupuh obat ini itu, atau gupuh penanganannya..karena menangani sakit dng hati tenang dan bening lebih efektif..alhamdulillah efektif ke keluarga kami..dan inshaALLOH kita terus belajar terus mengkaji biar anak2 juga bisa mempraktekannya dikeluarga mereka kelak..semua yg Rasul contohkan ilmunya cuman 1 percaya..inshaALLOH karomahnya dapatamin.. 

semoga manfaat #terusbelajar #mencobasharesedikitilmu 
malang, 20 februari 2015
http://ummiayezza.blogspot.com 



Thursday, February 19, 2015

suami full wirausaha...

<photo id="1" /> 
"sayang banget dia keluar kantor,dia kan suami, suami kan yg kewajiban menafkahi, kl istrinya sih boleh aja full kerja wirausaha, kl suaminya yg full wirausaha kasian kan keluarganya"
masih banyak yg pendapat seperti itu, bahkan dari keluarga sendiri, teman,tetangga, wacana di sosmed ..
banyak banget..dan itu pendapat .. siapa aja boleh berpendapat dan berkomentar dan menyimpulkan sesuatu :)

itupun dulu sy siapkan saat abinya anak2 memutuskan full kerja dirumah.. 
terutama anggapan dan pertanyaan dari keluarga .. 
alhamdulillah saya sebagai istrinya siap2 aja.. dan support full suami kerja dirumah.. 
mau bisnis, mau buka toko monggo ..
mau usaha berdasarkan ilmunya oke..
mau kerjanya malam, kerjanya jamnya ngga tentu, kerjanya kadang harus berhari2 konsen seharian tidur.. gpp..
karena kerja dirumah memang ada jam kerja yg kadang sangat berbeda seperti ngantor...

itu mungkin karena sy dilahirkan ke keluarga wirausaha dan selain itu dunia kerja saya dan suami hampir sama, jadi sangat faham bagaimana kerja suami saya saat memutuskan full kerja dirumah..

saat ada teman yg mungkin belum kuat wirausahanya memutuskan untuk focus di wirausaha dan dia suami. 
(kl yg sdh kuat usahanya, mungkin wajar ya :) )
saya memandangnya justru hebat. 
dia sdh menyiapkan diri total, bakar kapalnya ngga main2..
dan jika mentalnya kuat dia akan sukses...

kasian ke istrinya, anak2nya ?
buat apa kasian.. pekerjaannya halal.. 
kan hasilnya tdk pasti ?
iya tdk pasti hari ini ngga dpt keuntungan namun besoknya keuntungannya bisa untuk kebutuhan setahun..

dari ngaji online aa gym ngendiko 
"kalo kerja dikantor/dibisnis kita merasa semakin jauh dari DIA.. tinggalin aja.. keluar dari kerja/bisnis itu"
barometernya adalah semakin dekatnya dengan DIA.. 
inshaALLOH itu menentramkan...

namun untuk anak ada sisi membuat nyaman pikiran orang tua, 
ini juga bisa jadi pertimbangan.. 
saat resign dan memutuskan wirausaha kita dah yakin bulat, istri dah yakin bulat, anak2 mendukung..
ajak pelan2 ngomong ke orangtua..
orang tua ridha jalankan .. orangtua ngga ridha coba dipikir ulang....
orang tua ridho namun ngga nyaman terus bertanya.. coba diskusi lagi ke keluarga.. 
coba dilihat lagi kedepan dan kebelakang pertimbang2annya... 
tanyakan ke hati kecil .. lebih nyaman dan tenang yg mana ?

dan itulah jawabnya .. 

dan tulisan saya juga, just opini, memandang dari sisi positif thinking..
#masihterusbelajar

malang, 20 februari 2015
ummiayezza.blogspot.com